Friday, April 25, 2014

Resto/Food Review: The Kiosk Pasar Dago

Tempat makan berikutnya di Bandung yang akan saya bahas adalah The Kiosk Pasar Dago. Saya sengaja ke The Kiosk karena penasaran sama Iga Bakar si Jangkung yang banyak direkomendasiin sama teman. Saya pikir iga ini akan ada di semua the kiosk, ternyata cuma ada di Dago aja. 

Emang the kiosk ada banyak di bandung? Yuup, ada beberapa the kiosk di Bandung. Sebelum ke The Kiosk Dago, saya sempat ke The Kiosk Setiabudi yang dekat dengan Rumah Mode. Tapi kecewa karena disana tempatnya biasa aja dan makanannya juga gak terlalu enak. Saya dan suami pesan otak-otak, pempek kapal selam, dan mie kocok. Semuanya biasa aja. Gak ada foto apa-apa selama disana, karena buat saya sih kurang recommended.

Tapiiii klo The Kiosk Pasar Dago sih recommended banget. Pilihan makanan lebih banyak dan tempatnya juga lebih nyaman. Bahkan ada live musicnya juga lho. Saya gak tau live music ada setiap malam atau hanya di hari libur/weekend. Karena waktu itu saya kesana disaat long weekend.






Tentunya yang kita pesan adalah Iga Bakar si Jangkung. Ini di masaknya langsung di atas piring dari tanah liatnya (apa sih nama piringnya?hehe). Rasanya beneran enaakk. Hanya satu yang disayangkan. Ga ada tambahan sambelnya. Udah pesen yang pedes tapi tetep aja buat saya masih kurang pedas. haha





Dekat tempat duduk kita ada gerobak cireng. Jadilah kita penasaran pesan cireng. haha. Suami pesan cireng kosong, saya pesang cireng isi kornet dan keju. Rasanya? mayaann laah. hehe. 1 porsi klo ga salah harganya Rp 8.000 isi 5pcs.




Cukup menyenangkan sih makan di The Kiosk. Makanannya enak, suasananya juga enak. Live musicnya juga gak ganggu, lagu-lagu yang dinyanyiin beragam dan easy listening. One of recommended place to visit when you are in Bandung :)

No comments :

Post a Comment

Back to Top