Wednesday, April 30, 2014

Resto/Food Review: Mamah Eha

Masih tentang Bandung. Kebetulan hari ini ada abang-abang jual cilok di depan rumah, teringatlah sama cilok yang dimakan di Bandung, tepatnya di Mamah Eha. Dan jadi inget kalau masih ada 'utang' review di blog ini.

Mamah Eha adalah salah satu tempat makan yang cukup menarik yang saya kunjungi selama di Bandung long weekend kemarin. Lokasinya ada di Jalan Tirtayasa No.16. Saya tertarik nyobain Mamah Eha karena direkomendasiin teman dan kebetulan pas mau ke The Kiosk Pasar Dago ngelewatin dan tertarik untuk coba keesokan harinya.

Pilihan makanannya gak terlalu banyak sih. Saya dan suami pesan ayam penyet, cilok, dan pulut negro strawberry. Sebenarnya pengennya pesen pulut mangga. Tapi berhubung mangganya lagi ga musim, jadilah ga ada pulut mangganya. 


Rasa ayam penyetnya lumayan lah. Sambelnya cukup pedas. Ciloknya juga enak. Dan yang beda di mamah eha dari yang lain mungkin keripik 'maicih'nya kali ya. yaa ga disebut maicih sih tapi rasanya kayak keripik maicih. hahaha. 

Pulut negro strawberrynya enakk. walaupun sayang strawberrynya cuma 2 buah. Padahal karena namanya strawberry tentu expect strawberry yang lebih banyak. hahaa. Suami sih yang suka banget sama dessert ini. kalau ada pulut mango lebih suka lagi kayaknyaa. hehehe

Untuk minumannya saya pesan milo dinosaurus. Sebenarnya cuma milo biasa yang diatasnya ditaburin milo lagi aja. Enaknya milo dinosaurus di Mamah Eha adalah taburan milonya banyaakk. karena di resto lain ada yang sedikit banget. haha

Ada satu hal yang menarik di mamah yang mungkin gak ada di resto lain (saya belum pernah liat sih di tempat lain) disetiap mejanya adanya ceret plastik berisi air

Tapiii jangan coba-coba minum airnya karena itu bukan air minum. Itu adalah air kobokaannn!!hehe

1 comment :

  1. hihi, kl daerah padang, dari dulu naro botol isi air penuh buat kobokan :D (tp skrg mlh kyny udah mulai jarang sih)

    ReplyDelete

Back to Top