Sunday, January 21, 2018

Travel Tips: Packing Buat Winter Holiday

Pic from here


Sesuai request di instagram, pada minta tips packing buat ke Jepang. Tapi mungkin saya gak bahas khusus Jepang kali ya, lebih ke tips packing buat winter. Kebetulan 2 tahun berturut-turut jalannya pas winter, awal tahun 2016 ke London dan awal tahun 2017 ke Jepang. Awal tahun 2018 ini saya juga packing buat winter, sayangnya bukan buat jalan-jalan, tapi packingin buat suami yang ada kerjaan ke negara winter, Swedia. hehe

Jalan-jalan pas winter itu sejujurnya gak seenak yang terlihat. haha. Apalagi buat yang alergi dingin seperti saya. Persiapannya jadi lebih ekstra, yang akhirnya berujung pada barang yang dibawa bisa 2x lipat lebih banyak dan tentunya memakan tempat dikoper. Beda banget deh packing buat jalan-jalan pas winter sama jalan-jalan biasa.


Postingan ini bukan ngasih tips tentang cara packing biar ringan atau packing minimal ya, karena saya gak ahli tentang itu. haha. Tapi lebih tentang apa aja yang wajib dibawa untuk jalan-jalan pas winter  dan nanti di akhir postingan saya share beberapa tips cara packingnya sesuai pengalaman pribadi. hehe

Jadi, apa aja sih yang harus dibawa untuk jalan-jalan pas winter? Ini list yang wajib dibawa versi saya dan suami yaa



COAT




Ini sih gak usah ditanya ya. Wajib banget bawa coat buat winter. Tapi pertanyaannya perlu bawa berapa coat ya? Ini sih balik ke masing-masing aja. Pilihannya mau yang penting aman jalan-jalannya dan bawaan gak banyak, jadi cukup bawa 1 coat. Atau bawa beberapa coat biar pas difoto juga lebih bagus, tapi jadinya bawaan lebih banyak. haha

Pengalaman jalan-jalan pas winter pertama kali ke London, saya cuma bawa 1 coat yang tebal (merk marks&spencer). Memang sih cukup aman, hangat, tapiii lihatlah foto ootd saya selama di London, berasa gak ganti baju, karena yang terlihat coatnya itu lagi itu lagi. haha. Padahal itu saya udah bawa baju-baju barunya nrhxnabilia lho untuk foto-foto. Tapi kenyataannya cuma 1 coat itu aja yang terlihat. saaddd. Padahal banyak banget tempat  bagus untuk foto-foto di London.

Belajar dari pengalaman, pas trip ke Jepang, saya bawa 3 coat. haha. Tujuannya beneran biar kalau difoto kelihatan ganti baju. Gpp deh koper jadi lebih berat, yang penting puas lihat fotonya. haha. Jadi, saya bawa 1 coat tebal M&S (sengaja bawa ini buat main salju), coat zara yang panjang selutut (lumayan hangat), dan coat stradivarius sepinggang (ga terlalu hangat, lebih buat gaya-gayaan aja ini. harganya pun gak terlalu mahal untuk ukuran coat). Dan terlihat dari foto-foto saya di Jepang yang sedikit "lebih berwarna" dibanding foto-foto London. haha

Untuk suami, biasanya juga bawa 1-2 coat aja. Tapi  suka bawa jaket atau sweater lagi. Dan suami lebih tahan dingin dibanding saya. Plus, kalau laki-laki kayaknya gak terlalu mikirin foto baju kan ya, beda sama perempuan. hehe

LONG JOHN



Long john itu sebenarnya baju dalam seperti manset dan legging. Tapi biasanya terbuat dari bahan yang cukup menghangatkan, jadi gak seperti manset dan legging pada umumnya. Paling rekomen sih beli long john di uniqlo yang heatech extra warm. Ini the best karena bahannya ringan tapi surprisingly emang ngebantu banget. Selain di uniqlo, yang saya tau di M&S juga ada beberapa pilihan mulai dari yang ada renda, agak  tebal, sampai yang biasa. Tapi uniqlo aja lah, ada pilihan leher bulat biasa, leher bulat agak coak (sorry ga tau namanya), sama yang turtle neck. Saya punya semuanya. haha.

Yess, saya punya beberapa pasang long john. Kayaknya bisa ada 5 pasang deh. Kenapa banyak banget? karena saya sebenarnya alergi dingin, jadi 1 lapis long john gak cukup hangat. Saya biasanya pakai sampai 3 lapis long john sebelum pakai dress dan coat. Minimal 2 lapis deh, tapi amannya 3. Kalau cuma 2 lapis biasanya saya masih berasa kedinginan. Atau kalau celana biasanya saya pakai 2 lapis long john plus 1 celana training sebelum dress. Tebel banget ya? Tapi kalau suami sih 1-2 lapis long jong dan sweater sebelum pakai coat udah aman. Emang saya aja yang agak lebay. Yaa daripada kedinginan terus ntar cranky dan rusak moodnya. So, better safe than sorry.

SEPATU BOOTS


Ini penting banget juga. Awalnya saya anggap enteng. Saya pikir sneakers yang tinggi sampai ankle udah cukup lah. Ternyata saya SALAH BESAR. Pas di London, saya cuma bawa sneakers dan sudah pakai 2-3 lapis kaos kaki, mulai dari yang tipis sampai agak tebal, dan tetap aja saya masih kedinginan bangett. Sampai akhirnya pas hari ke5 atau 6 di London, kita lihat-lihat toko sepatu dan ada Ugg Boots yang lagi diskon dan ada size yang pas buat kaki saya. Walaupun itungannya masih agak mahal (UGG Boots emang harganya termasuk mahal padahal modelnya biasaa ajaa), tapi tetap aja beli karena mumpung diskon juga kan. Dan bener aja lhooo beda banget rasanya pas udah ganti boots. Kaki jauh lebih hangat. Walaupun tetap sih biar aman saya pakai 2 lapis kaos kaki. haha

Dan akhirnya pas ke Jepang saya cuma bawa si UGG Boots itu aja. Alhamdulillah aman sentosa. Untungnya lagi saya pakai dress, jadi bentuk si boots ini ga keliatan banget lah. Soalnya kalau yang pake celana kan pasti maunya sekalian boots yang terlihat kece. Buat saya yang penting  nyaman dulu sih kalau jalan-jalan, gpp deh gak kece. haha

Tapi itu lagi-lagi buat saya yaa. Karena suami saya pakai sneakers tinggi dan boots bahan suede biasa (yang bukan boots khusus winter, tapi bisa buat sepatu kantor atau jalan), masih aman-aman aja. Dengan catatan harus pakai kaos kaki yang tebal.


KAOS KAKI HEATTECH DAN TEBAL



Nah, ngomongin abis ngomongin sepatu dan boots, tentunya harus ngomongin kaos kaki donk. Sebelum ke London, saya beli cuma 2 kaos kaki yang klaimnya warm di M&S. Kaos kakinya tipis, tapi katanya ditujukan buat ke negara winter. Ternyata gak ngaruhh, kaki saya tetap kedinginan padahal waktu itu pakai 1 lapis kaos kaki itu dan kaos kaki yang agak tebal. Tapi gak semua kaos kaki tebal juga hangat lho. Soalnya ada kaos kaki bahan bulu-bulu, itu kurang hangat dipakai jalan, lebih cocok dipakai tidur. Soalnya, saya punya kaos kaki bulu merk  H&M dan kalau pakai itu doank tetap gak hangat, tapi buat tidur enak banget.

Paling oke, lagi-lagi kaos kaki heatechnya uniqlo. Asli ini bukan bermaksud promosi uniqlo, tapi memang kenyataannya koleksi winternya uniqlo ini harganya terjangkau dan kualitas oke banget. Pas di Jepang, suami sampe ngeborong kaos kaki heatech di Uniqlo karena waktu itu cari di Jakarta sold out dimana-mana.

NECK WARMER atau SHAWL (bahan bulu atau wool)



Shawl yang bentuknya melingkar atau yang disebut neck warmer perlu banget untuk dibawa. Lebih gampang dipakainya dan bikin hangat. Kembali lagi aku rekomen yang dari uniqlo. haha. Karena aku jilbaban, ntah kenapa males aja pakai shawl wool yang dililit-lilit (tapi suami sih pake shawl yang dililit di leher) dan prefer yang langsung masuk dileher. Selama trip pas winter, aku gak sering pakai loop shawl sih, cuma kalau cuaca lagi dingin banget aja. Jadi tetap dibawa ditas, jaga-jaga kalau ternyata hari itu dingin banget. Jadi bawa 1 aja udah cukup banget.

Sedangkan untuk jilbab, pas ke London saya pake yang pashmina bahan agak tebal. Memang jadi hangat sih. Tapi pas ke Jepang saya pakai voal scarf segi empat biasa dan alhamdulillah aman-aman aja. Yang penting sedia loop shawl di tas, jadi kalau sewaktu-waktu cuaca jadi dingin banget, loop shawl itu ngebantu biar tetap hangat.

SARUNG TANGAN



Wajib banget bawa inii. Gak boleh gak. cuma cari sarung tangan yang hangat agak susah memang. Saya beli sarung tangan kulit di M&S dan sarung tangan suede di H&M, kece sih di foto, tapi ga hangat sama sekali. haha. Tapi kalau diluarnya kulit dan didalamnya ada wool atau bulu, masih lumayan hangat sih. Lagi-lagi yang lumayan hangat adalah sarung tangannya uniqlo yang kulit dalamnya wool dan teknologi heatech juga. Saya pakai main salju di Takayama, alhamdulillah aman.

Oh iy, kesulitan pakai sarung tangan adalah jadi susah mainan hp dan update-update. haha. Tapi sebenarnya ada sarung tangan (biasanya bahan wool), yang bagian jempol dan telunjuknya bisa dipakai dilayar hp. Saya dan suami masing-masing punya sepasang beli di Chelsea Store, jadi ada logo chelseanya. haha. Dulu pertama liat amaze ada sarung tangan yang begitu, tapi sekarang kayaknya mah udah banyak yang jual ya.

PENUTUP KUPING dan KUPLUK



Kalau ini buat saya pribadi sih gak terlalu penting. Bahkan pas main di salju saya juga gak pakai ini. Tapi suami saya pakai. Kalau saya kan pakai jilbab ya, jadi kuping otomatis udah tertutup. Nah, buat cowo atau yang gak berjilbab, kalau pas lagi dingin banget, emang baiknya pakai kupluk wool atau penutup kuping khusus winter biasanya bulu-bulu gitu, yang lagi-lagi saya gak tau namanya apa. Tapi saya yakin kalian paham yang dimaksud. haha

HEATPACK



Ini sih optional ya. Tapi buat jaga-jaga sebaiknya bawa heatpack yang bisa dimasukkan di kantong  coat dan bantu untuk menghangatkan tangan kalau memang kita kedinginan banget. Sebenarnya ada yang ukuran untuk ditaro di kantong, di sepatu, dan di badan apa ya. Saya pernah beli di online shop instagram, cari pakai hashtag #jualheatpack, sebelum ke Jepang. Lumayan ngebantu banget dan pas di Jepang liat ada yang jual, kita pun beli buat trip winter selanjutnya. Dan benar aja, jadi kepake buat suami ke Stockholm tahun ini.

SKINCARE KHUSUS WINTER

Oke, bagian ini khusus buat perempuan sih. Karena suami dan para lelaki pada umumnya susah kali ya disuruh skincare-an. hahaha. Sebenarnya saya udah pernah bahas tentang skincare for traveling edisi winter pas ke London. Tapi, saya yakin gak semua orang mau bawa skincare sebanyak itu pas traveling. haha.

Jadi yang menurut saya wajib dibawa adalah pembersih muka seperti oil/balm cleanser dan face cleanser yang gentle. Jangan sampai bawa pembersih muka yang bikin muka berasa makin kering. Makanya usahain jangan pakai wipes atau micellar water, karena biasanya pakai itu bikin muka makin kering. Face oil dan body oil, karena dijamin sampai negara winter kulit pasti akan kering. Bahkan saya udah pakai body oil pun di tangan dan betis tetap kering sampai agak luka gitu. Tapi kalau muka alhamdulillah aman (kayaknya karena kalau muka saya juga bawa skincare lainnya, ga cuma face oil. haha). Kenapa saya saranin oil? karena biasanya oil lebih lembab dibanding cream sih. Bahkan kalau ga mau ribet, ada oil yang bisa dipakai untuk muka dan badan seperti bio oil atau nuxe dry oil misalnya. Walaupun kalau saya sendiri prefer bawa produk berbeda buat muka dan badan. Sheet mask juga penting banget dibawa karena umumnya sheet mask itu melembabkan banget dan tentunya gak makan tempat dikoper. Lip balm juga wajib karena dijamin bibir pasti akan kering kalau ke tempat dingin. Bawa lip balm yang super moisturizing, kalau buat saya nuxe reve demiel juaranya. Terakhir, sunscreen. Yess, walaupun ke negara winter, tapi kan tetap ada matahari jadi tetap wajib pakai sunscreen. Cari sunscreen yang kalau bisa sekalian ada pelembabnya. Saya pribadi suka skin aqua uv milk. Ini yang wajib-wajib ya, karena pada kenyataannya saya sih bawa lebih banyak dari ini. hahaha

OBAT-OBATAN

Sejujurnya saya tidak membawa obat khusus untuk winter sih, cuma obat-obat yang biasa aja. Kalau buat saya yang perlu dibawa adalah obat flu dan demam, obat diare, obat tolak angin, minyak kayu putih, sama voltaren. Tapi kenyatannya jarang dipake juga sih kecuali minyak kayu putih dan voltaren. haha. Cuma ya tetap bawa buat jaga-jaga aja.

Banyak banget ya list yang mesti dibawa pas winter. Dan itu belum termasuk barang-barang yang memang perlu dibawa seperti baju, pakaian dalam, alat mandi, make up, tas ganti mungkin (biar kalau difoto tasnya gak sama semua :p), kamera, tripod, segala jenis charger, kabel-kebel, dan lain sebagainya. Untuk perjalanan 9hari di Jepang, dimana saya dan suami bawa cukup banyak baju (ga ada niat cuci baju di Jepang), 1 koper besar dan 1 koper sedang cukup sih. Dengan catatan gak banyak belanja di sana ya. haha. Karena 1 koper besar dan 1 koper sedang itu isinya nyaris full, jadi kalau belanja-belanja kopernya udah gak muat lagi. hahaha




Tapi, saya punya beberapa tips buat memudahkan packing. Ini berdasarkan pengalaman sendiri aja sih. Karena sejujurnya saya jarang cari info tentang cara packing. haha

1. Pakai vacum pack. Jadi semacam plastik yang kalau kita masukkan baju, bisa dikempesin dengan cara di vacum. Tapi sebenarnya, dengan cara dipress dan di gulung-gulung juga udah bisa kempesin bajunya sih. Cuma memang kalau divacum jadi lebih mudah. Dan ini membantu banget untuk bawa coat-coat yang tebal. Dimasukin ke vacum pack jadi kempes dan gak terlalu makan tempat dikoper.

2. Kalau jalan-jalannya agak lama dan pindah-pindah hotel, masukin baju di vacum packnya dipisah per hari. Kalau perlu dipisahin kopernya juga. Misal koper yang 1 baju-baju untuk 5hari pertama, koper 1 lagi untuk 5 hari berikutnya. Jadi, pas sampai di kota/negara tujuan, dibukanya juga satu-satu, gak perlu semua koper dibuka bersamaan dari hari pertama. Tips ini cuma berlaku buat orang-orang yang seperti saya gak mau cuci baju pas traveling ya. haha

3. Jangan lupa bawa tas lipat buat ekstra bagasi. Paling simple seperti tas gym aja. Karena kalau bawa barang dari awal udah banyak, harus disiapin space di koper kalau ada rencana belanja atau beli oleh-oleh. Atau beli koper murah. Ini kejadian di saya dan suami pas jalan-jalan di Jepang dan London. Kita beli koper besar murah karena emang dari berangkat koper udah penuh, gak muat lagi untuk barang yag beli di negaranya. haha

4. Pakai tempat-tempat kecil terpisah. Lagi-lagi saya gak tau namanya, tapi yang seperti tas-tas kecil. Jadi barang-barang perintilan dimasukin ke tas kecil itu sesuai fungsinya. Misal tas kecil khusus baju dalam, khusus long john, khusus kaos kaki, khusus shawl dan perlengkapan winter, alat mandi, skincare. Jadi dikoper lebih rapi.

5. Jangan lupa di cek peraturan maskapainya tentang berat bagasi. Karena seperti saat ke Jepang naik Japan Airlines, itu per orangnya dapat bagasi 46kg. Tapii, per kopernya tidak boleh lebih dari 23kg. Jadi, per orang boleh bawa 2 bagasi. Jadilah pas ke Jepang, kita bawa 1 koper besar yang isinya lowong banget, 1 koper sedang yang juga agak lowong, dan 1 tas tenteng. Pas sampai di bandara Narita Jepang, tas tentengnya dimasukin ke koper besar, jadi pada akhirnya kita cuma bawa 2 koper untuk naik shinkansen antar kota di Jepang. Untuk ini jangan lupa bawa alat timbang koper yang ditenteng, karena harus dicek banget biar berat kopernya gak lebih dari 23 kg.

Kira-kira ini sih yang bisa saya share tentang packing pas winter. Kalau ada yang mau nambahin tips lainnya boleh banget lho. Langsung komen yaaa. hehe

No comments :

Post a Comment

Back to Top